keep on moving babeh ...

Happy Browsing Allz .. click my nuff nuff too ok ;) ..and ... please come again next time ...P/S: Let me know if i forgot to follow u back ok ..

Jumaat, 4 Januari 2013

Kerana dia seorang Ayah

[Kisah Benar] Kerana dia seorang Ayah

Ada seorang bapa datang ke kedai, melihat-lihat seperti pelanggan lain. Aku menerjahnya, "Pakcik, laptop..." - dia tersenyum dan masih melihat-lihat laptop yang ada di kedai. Aku menyambung lagi, "Nak beli untuk anak ke?", "Ya, nak beli untuk anak - dia nak sambung belajar - laptop yang mana yang ok?". Aku mempromosi barang seperti biasa - aku biasanya mengsyorkan yang paling murah. "Kalau nak yang bagus mahal pakcik - tapi kalau setakat nak buat belajar yang nie lah, Samsung - seribu seratus lebih je...". Dalam aku bercakap dengan dia, dia banyak diam dan seperti berfikir. Sedikit lama dia terdiam, dia membuka mulut "Nanti saya datang balik ya, duit tak berapa nak ada lagi ni..." - pergi dengan suatu perasaan yang lain.

Aku dengan rutinku berkerja setiap hujung minggu sahaja, kebetulan - aku duduk di kaunter menunggu pelanggan - dia datang semula ke kedai, tapi dengan anaknya - perempuan. "Yang mana ya yang haritu, ada lagi tak?", "Yang nie Samsung haritu, tapi yang nie stok baru - harga sama je", aku menyambut soalan nya. Dia bertanya kepada anaknya, "Yang nie ok ke dik?" - "Ermmm, ok ke nie murah je - karang rosak karang susah..." jawabnya dengan muka yang kurang puas hati - anaknya seperti menginginkan yang lain yang lebih mahal. "Yang acer nie x boleh ke ayah?", ayahnya terdiam seketika dan menyambut dengan negosiasi, "Yang acer nie berapa boleh murah lagi?" - "Yang tu tak dapat dah pakcik,... Dah harga kos dah tu..." aku dengan rasa geram namun masih dalam nada yang baik menyambung lagi, "Dik, nak laptop untuk belajar kan... Rasanya kalau untuk belajar - yang nie lebih dari cukup - rosak tak payah pikir sangat - warenti setahun.". Aku mengeluarkan kata-kata tersebut atas dasar aku seperti mengerti kerut wajah bapanya.

"Oklah, yang ini." jawab anaknya. Sedang aku menulis resit dan membungkus laptop dari meja 'display' - aku terpandang bapanya yang mengira duit untuk membayar - aku nampak dompetnya kosong - habis semua duit digunakan untuk membayar laptop. Dia menyerahkan duit kepadaku dan aku mengiranya semula - dia melihat tanganku yang mengira. Habis aku mengira - wang aku masukkan dalam cash drawer, "Cukup duit tadi dik?" - "Cukup, Terima Kasih ya...". Dia dan anaknya meninggalkan kedai. Aku hanya menahan airmata mengira duit yang diberikan - RM1, RM5, RM10 dan hanya sekeping RM50. Aku membayangkan dari mana si ayah mencari duit untuk membeli sebuah laptop untuk anaknya - penuh harapan.

Aku geram kepada anaknya - seperti dia tidak tahu ayahnya bagaimana - hanya tahu minta. Aku tahu ayahnya tiada duit, dia dah sebut awal-awal pada aku, aku nampak airmukanya, aku perhati sekeping-sekeping duit yang diserahkan. Aku tahu dia tiada duit pulang ke rumah dan perlu 'mengais' untuk hari esoknya.

Ya Allah, ampunilah segala dosaku, dan (dosa) kedua ibubapaku, dan rahmatilah keduanya sepertimana mereka mendidikku pada waktu kecil. Amin...
Izzuddin Fauzi
artikel tu aku ambik dari FB kawan aku si JasDean .... bukan ape ... tetiba aku teringatkan satu kesah masa aku masih lagi bekerja di IKBN Bachok ... masa tu musim pendaftaran kemasukan pelajar. Macam biasa ... aku di tugaskan untuk mengutip yuran dan mengeluarkan resit pembayaran .... 

satu pagi masa pendaftaran ... datang la 3 beranak ke kaunter depan opis aku .... baru nak mendaftar ... dalam ramai ramai yang datang .. aku rasa .. dorang la yg paling simple pakaiannya ... orang kampung ... kalau nak di bandingkan dengan orang lain yang datang dengan kereta mewah, pakaian n aksesori yang bling-bling bagai ...

tiba masa pembayaran ... mak dia pun kuarkan duit ... yuran tak lebih RM300.. aku tak ingat berapa ... tapi .. semuanya makcik tu bayar pakai duit seringgit yg berikat getah ... kira satu satu ... n duit tu bila aku pegang .. memang rasa macam berdebu .. means dah lama simpan .. bukan duit seringgit baru yg masih keras tu ... yg dah lunyai pun ... aduuhh ... time tu .. aku ngan kawan aku wani memang rasa sentap sangat ... sadis kooooo ... 

sebelum balik sempat lagi mak dia pesan ... belajar la baik-baik ... biar mak je gi menoreh ... aduhhhhhh ... sadis koo .. aku dapat rasakan yg budak tu memang tolong mak dia buat kerja .. masa tu .. kami bantu apa yg boleh n alhamdulillah ... budak tu memang budak yang baik n dengar kata ...dan dah tamat belajar pun .... harapnya dia dah berjaya dan nasib keluarga dia dah berubah sekarang ni .... 

~ It'S OnLy Me ~ Photobucket

Tiada ulasan:

hmmm .. soo ...

Dah Follow Jijah ???

Dah Follow Jijah ???
har..har har ... sabo je laa serindit ni tauu ... dia cakap meh nak kasik jijah femess ... ramai follower dalam sekelip mata ...hahaha ni lah dia kasik ... ahaks ...lawak la ko serindit oittt ...tak tahann ... 30058 follower ...perghhhhh ... kejong Jijah japs ... ahaks .. thanks buddy ;) ..wink .. wink .. click je kat sebelah atas tu kalo nak follow ...

Jijah Ohh Jijah

Daisypath Anniversary tickers

Seiring & sejalan ...

Daisypath Anniversary tickers

Me & Vicky